Prosesi Pemakaman Guru Besar UGM Hanya Bisa Disaksikan dari Jauh

  Selasa, 24 Maret 2020   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Keluarga Guru Besar UGM Iwan Dwiprahasto menaburkan bunga di atas kuburan di Makam Sawit Sari UGM, Selasa (24/3/2020). - (ist)

SLEMAN, AYOYOGYA.COM — Jenazah Iwan Dwiprahasto guru besar UGM yang sempat dinyatakan positif COVID-19 dimakamkan di Makam Sawit Sari UGM, Selasa (24/3/2020) sekitar pukul 09.00 WIB.

Sesuai imbauan yang telah disampaikan, tak banyak pelayat yang boleh datang ke pemakaman.

Disiarkan secara langsung di akun resmi Instagram @ugm.yogyakarta, sebelum penguburan dimulai, sejumlah pejabat UGM dan perwakilan keluarga almarhum berdoa bersama dengan berdiri cukup berjauhan di pendopo pemakaman. Meski pemakaman sepi karena almarhum terjangkit COVID-19, Bambang Widjanarko, sang kakak, mewakili pihak keluarga, mengucapkan terima kasih pada UGM dan seluruh rumah sakit yang telah merawat Iwan saat sakit sebelum meninggal.

"Kondisi memang darurat, kami memaklumi, tapi saya ucapkan terima kasih untuk UGM dan seluruh rumah sakit yang terlibat atas prosesi pemakaman ini,"katanya.

Ungkapan serupa juga disampaikan Wakil Rektor Bidang Kerjasama dan Alumni UGM Paripurna. Selain berterima kasih pada sejumlah rumah sakit, ia juga menceritakan seingkat soal sosok Iwan semasa hidupnya.

"Mas Iwan dikenal sebagai orang yang bersahaja, rendah hati. Di balik kemampuan intelektualnya yang luar biasa, Mas Iwan banyak melakukan perubahan-perubahan di UGM, baik pada era Rektor Profesor Pratikno maupun Profesor Dwikorita, bahkan sekarang, pada waktu beliau sudah berposisi di tempat yang lain, beliau tetap memberikan ide-ide dan gagasan-gagasannya untuk terus meningkatkan kualitasnya,"ungkap Paripurna.

"Bagaimana upaya beliau memimpin hilirisasi stent jantung, yang saat ini masih dalam proses, bagaimana beliau memaksimalkan network yang beliau miliki,"lanjutnya.

Setelah doa bersama selesai, jauh dari pendopo, jenazah Iwan dikebumikan sejumlah petugas yang berpakaian hazmat suit lengkap. Pemakaman dilakukan dalam waktu yang cukup singkat. Setelah jenazah selesai dikubur, para petugas yang memakamkan mendoakan jenazah, begitu juga pelayat.

Sangat sedikit orang yang datang ke makam saat itu. Mereka juga hanya boleh berdiri dan menyaksikan penguburan dari jauh. Setelah prosesi selesai, petugas menyemprotkan disinfektan di sekitar tanah kuburan. Kemudian terlihat dua perempuan berjilbab yang tampaknya adalah istri dan anak Iwan, mendekat ke kuburan didampingi kakak almarhum, lalu berdoa di sana.

Sebelumnya diberitakan, Guru Besar Fakultas Kesehatan, Kesehatan Masyarakat, dan Keperawatan (FKKMK) UGM Iwan Dwiprahasto meninggal dunia di usia 58 tahun pada Selasa (24/3/2020) pukul 00.40 WIB, saat diisolasi di RSUP Dr Sardjito. Jenazahnya dikebumikan di Pemakaman Sawit Sari UGM.

Iwan dirujuk ke RSUP Dr Sardjito dari salah satu rumah sakit di Kota Jogja pada Minggu (15/3/2020). Pasien masuk bersama satu orang lain yang berstatus Pasien Dengan Pengawasan (PDP).

Pada Rabu (18/3/2020), hasil swab Iwan oleh Litbangkes diinformasikan pada Dinas Kesehatan (Dinkes) DIY serta diumumkan ke publik. Ia dinyatakan positif terjangkit virus corona SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19.

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar