Ingat, Nama Baru Kecamatan hingga Jabatan di DIY Pada 2020

  Jumat, 29 November 2019   Regi Yanuar Widhia Dinnata
Gubernur DIY, Sri Sultan Hamengkubuwana (HB) X. (Suara.com/Rahmad Ali).

YOGYAKARTA, AYOYOGYA.COM -- Pemda DIY tengah mengubah nomenklatur nama jabatan, kecamatan, dan desa di seluruh kabupaten/kota pada 2020 nanti.

Perubahan dilakukan telah sesuai dengan amanat UU No 13/2012 tentang keistimewaan DIY.

Menurut catatan, kecamatan di kabupaten diganti jadi kapanewon, kecamatan di kota jadi kemantren, dan camat di kabupaten maupun kota diubah jadi panewu.

AYO BACA : Ada Pihak yang Tak Suka Unnes Maju?

Sementara itu, desa di kabupaten berubah jadi kalurahan dan kepala desa menjadi lurah. Namun, nama kelurahan di Kota Yogyakarta masih tetap sama atau tidak diubah.

Sejumlah jabatan pun berganti nama. Sekcam akan berubah jadi panewu/mantri anom, sie pemerintahan jadi jawatan praja, sie tantrib jadi jawatan keamanan, sie perekonomian dan pembangunan jadi jawatan kemakmuran, sie kesejahteraan masyarakat jadi jawatan sosial, dan sie pelayanan umum berubah jadi jawatan umum.

Di tingkat kalurahan, jabatan sekdes berubah jadi carik, urusan keuangan jadi danarta, TU jadi tata laksana, urusan perencanaan jadi pangripta, sie pemerintahan jadi jagabaya, sie kesejahteraan jadi ulu-ulu, dan sie pelayanan jadi kamituwa.

AYO BACA : Kasus Plagiat Fathur Rokhman, Unnes Pertanyakan Dasar Hukum UGM

Perubahan nama tersebut nantinya juga akan diikuti dengan berbagai perubahan identitas penanda. Di antaranya papan dan urusan administrasi lainnya.

Gubernur DIY Sri Sultan Hamengkubuwana (HB) X, di Kompleks Kepatihan, Jumat (29/11/2019) mengungkapkan, pihaknya meminta kabupaten/kota untuk membuat peraturan daerah (perda), sehingga kebijakan itu bisa segera direalisasikan tahun depan.

"Ya itu bikin perda, kabupaten-kabupaten. Dengan perda keistimewaan," ungkapnya.

Tiga kabupaten -- Bantul, Gunungkidul, dan Kulon Progo -- serta Kota Yogyakarta, menyatakan siap dengan perdanya. Sedangkan, Sleman masih menunggu pembahasan perda yang ditargetkan bisa selesai akhir 2019 mendatang.

"Kalau bisa kita minta tahun ini untuk menyelesaikan . Kita tunggu sampai akhir tahun. Tapi kan ada pemilihan lurah," tandasnya.

AYO BACA : Sopir Trans Jogja, dari Buat Keterangan Palsu hingga Jadi Tersangka

   Ayo Bagikan!
Ayo Respon

Komentar